Breaking News
Loading...
October 23, 2015

Info Post

Exco Kerajaan Pulau Pinang, Dr Afif Bahardin menyokong supaya Universiti Teknologi Mara (UiTM) membuka pintu kepada golongan bukan Bumiputera mengikuti pengajian peringkat tertinggi.

Dia berkata, cadangan Pro-Canselor UiTM, Tan Sri Dr Arshad Ayub itu perlu dipandang serius.

Katanya, ia bukan sahaja dapat memberi banyak kebaikan kepada palajar sebaliknya mampu melonjakkan lagi kedudukan UiTM ke peringkat lebih tinggi.

“Bahkan di UiTM sendiri, sudah sejak beberapa tahun kebelakangan ini telah melonggarkan syarat kemasukan pelajar ke universiti ini dengan membuka ruang kepada pelajar antarabangsa untuk meneruskan pengajian di universiti ini.

“Ia pastinya menjadikan UiTM bukan hanya sekadar sebagai benteng terakhir Bumiputera, tetapi menjadi medan membangunkan bangsa Malaysia yang berjaya, berdaya saing dan gemilang di peringkat global,” katanya dalam 
kenyataan pada Jumaat.

Timbalan Angkatan Muda Keadilan (AMK) itu berkata, kegagalan UiTM melaksanakan cadangan tersebut menunjukkan universiti itu tidak berlaku adil dengan mengutamakan pelajar luar negara berbanding rakyat Malaysia.

“Namun agak janggal jika pelajar dari negara luar dapat meneruskan pengajian di universiti ini tetapi pelajar tempatan tidak kerana mereka bukan berstatus Bumiputera. Ibaratnya, kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan,” katanya. Sumber: FMT

Sedikit info mengenai adun pkr ini...

Menerima pendidikan menengahnya di Maktab Rendah Sains MARA Lenggong, Perak dan pendidikan universiti di Universiti Teknologi MARA (UiTM), berkelulusan Ijazah Sarjana Muda dalam bidang perubatan dan pembedahan. Sumber: Wikipedia

11 comments:

Anonymous said...

UITM adalah untuk kaum Bumiputera x sepatutnya dibuka kepada kaum lain.

Anonymous said...

Buang aja pro canselor tu. Sepatutnya pro censolar berjiwa melayu totok Tapi dah jadi liberal pulak. Ini tentu dah ikut cara najib yg liberal itu.

Anonymous said...

Rupa rupa dr ni BODOH..hak melayu nak bagi ke bangsa lain. Bangsa lain ada nak buat macam tu..Patut dihapuskan melayu cam ni.

gabenor johor said...

suruh dia tanya mak bapak dia, adik beradik dia,nenek moyang dia dahulu

Anonymous said...

Dia pun sama bodoh dgn pro canselor yg mencadangkan tu. Hak bumiputera wajib dipertahankan.

Bapak Rahmad Bastian said...

Sebelumnya perkenalkan nama saya Rahmad Bastian di jawa tengah ingin menceritakan kepada semua teman-teman bahwa saya yg dulunya orang yg paling susah kampungku,buat makan aja harus ngutan dulu ama tetangga itupun kalau ada yg mau ngasi,semakin saya berusaha semakin susah juga dapat pekerjaan dan selama saya ingin berbuat baik kepada orang lain semakin banyak pula yang benci ama saya dan cuma dianggap orang rendah,miskin,tidak punya apa-apa. Maka dari itu saya akhirnya bertekat untuk pergi mencari dukun yang bisa merubah nasib saya disuatu hari saya bertemu sama orang yang pernah dibantu ama AKI ROTAK dan dia memberikan nomer AKI ROTAK ,dia juga bilan kepada saya kalau AKI ROTAK bisa membantu orang yang lagi kesusahan,dan saya tidak berpikir panjang lebar lagi saya langsun menghubungi AKI ROTAK dengan senan hati AKI ROTAK ingin membantu saya dengan jalan togel,dan alhamdulillah saya sudah menang togel yang ke3 kalinya.setelah keberhasilan ini rencana saya ama keluarga ingin buka usaha demi untu kebutuhan keluarga yang tercinta sekali lagi makasih ya aki atas bantuanya jasa aki tidak akan perna saya lupakan.bagi teman-teman diluar sana yang ingin seperti saya silahkan hubungi AKI ROTAK di 082388316533 atau silahkan KLIK DISINI dan saya sangat bersyukur kepada allah swt karna melalui bantuan AKI ROTAK kini kehidupan saya sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ingat kesempatan tidak akan datan untuk yg kedua kalinya.

Anonymous said...

Librelnya Najib, x de pun dia sarankan hal ni. Anon no. 2 tu berlebihan sangatlah pulak.

Anonymous said...

Matrikulasi dibuka kepada non Malay dengan alasan utk menambah daya saing pelajar Melayu sebab perlu bersaing dengan non Malay.. adakah pelajar Melayu di Matrikulasi CEMERLANG ?
Pelajar UA - Universiti Awam yang memang sedia bercampur etniknya... adakah pelajar Melayu CEMERLANG?
adakah dengan membuka pintu UiTM untuk kononnya menjadikan pelajar Melayu lebih berdaya saing dan cemerlang akan berjaya? Amatlah disangsikan...
Lihat sahaja jumlah pelajar non Melayu yang berjaya menjadikan PTPTN sebagai biasiswa dengan mendapat Ijazah Kelas Pertama.. tanyalah sesapa yang bekerja di HEP atau PTPTN sendiri.. BERLUNGGOK LUNGGOK...!! sedikit sangat dari kalangan Melayu..

So, cari jalan lainlah untuk menCEMERLANGkan pelajar Melayu, tapi bukan dengan cara membuka pintu UiTM !!!

Anonymous said...

Memang Najib tak sarankan. Tapi Najib diam saja. Najib buat apa saja demi nak dapatkan undi bukan melayu.

IBU,FITRI SULISTIAWATI said...

Saya sekeluarga mengucapkan banyak trima kasih kepada AKI MUPENG karena atas bantuannyalah saya bisa menang togel dan nomor gaib hasil ritual yang di berikan AKI MUPENG bener-bener dijamin tembus dan saat sekarang ini kehidupan saya sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya itu semua berkat bantuan AKI kini hutang-hutang saya sudah pada lunas semua dan.sekarang saya sudah buka usaha sendiri. jika anda mau bukti bukan rekayasa silahkan hubungi/sms AKI MUPENG di 0852 9445 0976, atau KLIK DISINI, insya allah angka beliau di jamin tembus dan beliau akan menbantu anda selama 3x putaran berturut-turut akan memenangkan angka togel dan ingat kesempatan tidak datang 2x,trima kasih.

Anonymous said...

Aku tak setuju 1000% kerana ketika ini peluang anak bumiputra utk belajar di universiti sangat terhad kerana persaingan dgn bukan bumiputera yg memonopoli hampir sebahagian besar bidang2 kritikal. Ini tidak termasuk yg belajar di IPTS dan kolej di luar negara. Kaum bumiputra masih belum bersedia bersaing dlm persaingan yg terbuka ini. UITM dan Mara sahaja peluang terakhir bagi anak bumiputra yg mahu mengubah nasib anak bangsa dan harus diingat juga bahawa keistimewaan ini adalah hak yg termaktub dlm perlembagaan bagi kaum bumiputra....jgn dikhianati hak kaum bumiputra.