Breaking News
Loading...
March 9, 2017

Info Post
Sasaran mereka pun tak betul, sepatutnya dibuat kempen kepada orang muda bukan kepada senior citizen, depa tu dah berkali-kali mengudi.

Lihatlah berapa terdesaknya mereka, sehinggakan pelanggan yang di pejabat pos yang sedang menunggu untuk membayar bill dan buat kiriman pos laju mereka ganggu...

Perbuatan mereka terpekik terlolong dalam pejabat pos dengan menuduh SPR melenyapkan 136,272 nama pengudi itu satu perbuatan yang kuarang ajar, kita semua sudah sedia maklum, kes itu masih dalam perbicaraan di mahkamah, tunggulah sehingga mahkamah buat keputusan, tetapi puak-puak ni dah jatuhkan hukuman bersalah terhadap SPR sedangkan mahkamah belum pun buat keputusan..

Mereka sengaja buat perangai macam tu untuk meraih simpati rakyat kononnya mereka teranaya dek perbuatan SPR, camon ler, teranaya apanya? kalau betul mereka teranaya, selangor dan pulau pinang pembangkang tak menang derr...

Pada aku, pembangkang dan para pencacainya tak perlulah nak berkempen ala komunis di pejabat pos untuk menarik rakyat supaya mendaftar sebagai pengundi, SPR dah buat kerja kempen daftar mengudi ni lebih tersusun dan teratur, SPR berkerja sama dengan AIRASIA dan KARANGKRAF dah buat lebih cantik kempen daftar mengundi dari yang pembangkang dan para pencacainya buat...

Malah kempen "jom kita daftar undi" yang dibuat oleh SPR dengan kerjasama AIRASIA lebih cantik dan sebagai menghargai rakyat yang mendaftar sebagai pengundi, AIRASIA menghadiahkan 1000 tiket kapal terbang secara percuma kemana-mana destinasi kepada mereka yang bertuah, kalau mendaftar dengan pembangkang dan para pencacainya korang dapat apa?

Tapi bagus juga pembangkang dan pencacainya buat perangai bongok terjerit-jerit dalam pejabat pos tu, biar rakyat tengok itulah rupanya perangai pembangkang yang suka buat huru-hara, padahal benda tak ada apa pun, tampa pembangkang dan para pencacainya, kempen daftar undi tetap juga berjalan macam biasa dan tiap-tiap bulan pengundi baru tetap bertambah...

Yang korang menyibuk ape hal...?

0 comments: